Adekku Sayang

Hari Minggu kita nggak ada acara khusus. Papanya lagi kurang enak badan, jadi kita dirumah saja. Sekali-sekali enak juga, main sama-sama Ivan, dan Rania dihalaman.

Setelah main, mereka pada masuk kerumah. Reza hidupkan tivi, dan mulai deh….. rebutan program tivi yang mau ditonton. Seperti biasa Lukman langsung ambil vcd dan langsung dimasukkin ke player. Reza sewot, dia mau nonton vcd yang lain. Jadi deh saling rebutan. Papa Mamanya melerai, dan bilang adek Lukman duluan, setelah itu baru puter vcdnya Reza. Reza marah sekali, dan langsung cemberut mukanya. Nggak lama Lukman bilang “Aduuh sakit, Rezaaa” dan nangis bombay… Kaget juga Mamanya, karena nggak biasanya Reza sampai main tangan ke adiknya. Mamanya langsung gendong adek Lukman sampai dia diem. Nggak lama sih nangisnya, mungkin cuma krn kaget saja. Sementara Rezanya makin cemberut, mukanya disembunyikan dipojokan sofa.

Sesudah adeknya tidak menangis lagi, Mamanya ngajak ngomong Reza, kok dipukul adeknya. Reza yang lagi marah bener-bener nggak bisa diajak ngomong, katanya “Biarin aja, Reza males sama adek, maunya menang melulu!”. Walaupun Mamanya bilang sama Reza kalau adeknya memang belum bisa ngerti apa artinya ‘gantian’ Reza tetep marah. Akhirnya biar Reza cooling down, Mamanya suruh Reza mandi dulu.

Rupanya Papanya juga dengar jawaban Reza tadi. Waktu Reza muncul lagi membawa handuk, Papanya panggil, dan pangku Reza. Papanya bilang “Reza kan sudah tahu, adek itu tidak seperti anak-anak lain. Adek sudah 4 tahun tapi masih belum lancar bicara seperti Reza dulu. Papa Mama bukan nggak sayang sama Reza, coba inget waktu PapaMama beli tivi satu lagi supaya Reza bisa nonton diatas, atau inget waktu Papa ke Singapore yang dibeliin mainan siapa? Reza kan? Adek nggak dibeliin karena belum ngerti, apa itu oleh-oleh, dan belum punya keinginan dibeliin apa-apa. Adek belum bisa ngomong apa yang dia mau, belum bisa minta apa yg nggak ada didepan matanya. Coba lihat tuh, adek sekarang lagi ngomong apa? Kita nggak ngerti kan? (adek Lukman lagi mainkan miniatur dinosaurus dimeja, sambil ngoceh nggak jelas apa). Tapi bukan maunya adek dia seperti itu. Kita yang harus lebih ngerti dia, kita yang harus ajari adek bagaimana ngomong yang baik. Bukannya malah marah-marah karena adek nggak bisa diomongin…”

Duh Mamanya jadi tergenang deh airmatanya dengar Papanya ngomong seperti itu. Uda Ivan yang juga lagi dirumahpun matanya ngembeng…

Akhirnya Reza lanjutkan mandi. Setelah Reza mandi, dia samperin Mamanya dan adeknya, cium kita satu-satu dan bilang “Maaf ya Ade, maaf ya Mama”.

Seharian itu Reza maniss banget sama adeknya. Melihat kondisi sudah oke Mamanya pergi belanja mingguan. Papanya bilang mereka main sama2 terus. Tapi gantian deh adeknya yang jahilin kakaknya. Bahkan sampai himpit2an sama kakaknya, karena iseng aja. Waktu dihimpit balik sama kakaknya, Lukman sok nangis2 manja. Papanya diemin aja, karena tau Lukman yang iseng duluan. Lukmannya samperin Papanya, ngadu: “Papa…. huuu… kaka Eza… hu….”. Papanya lihat Reza malah keluar, rupanya ngambilin air minum utk adiknya. Kemudian Reza kasih minumnya ke Lukman sambil bilang “Minum air putih yuk, segaaar…” adeknya pun langsung ambil gelas itu dan minum sampai habis. Lukman juga bilang “Seeegaar….” pdhl masih ada airmata dipipinya. Ketahuan sekali tadi itu cuma nangis2 manja aja.

Waktu Mamanya pulang belanja, dan Reza lihat adek dibelikan gambar2 dinding (padahal untuk alat bantu terapi dirumah) Reza belagak ngambek lagi. Nggak mau mandi sore sendiri, maunya dimandiin. Mamanya nggak mau nurutin, karena nanti keterusan. Akhirnya Reza (yg lagi bergaya2 spt anak bayi) digendong ke kamar mandi. Adeknya yang tertarik dg kehebohan itu ikutan masuk kekamar mandi. Mamanya jadi tanya “Lukman mau mandi sama2 kaka?” Lukmannya mau, langsung ambil gayung kecilnya. Reza juga jadi excited banget. Dia bilang “Reza yang mandiin adek ya Mama”. Akhirnya acara mandi jadi heboh banget, adeknya nggak cuma nyiram badannya, tapi juga nyiram Reza dan Mamanya. Reza juga keramasin adeknya, dia ambil shampoo dan gosok2 kepala Lukman. Aduh gelliiii banget melihat mereka berdua😀

One thought on “Adekku Sayang

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s